Pokjakbiz Blog

Langkah Menuju Kejayaan

Sekuntum Mawar Merah

Di sini saya ingin kongsikan satu cerita untuk renungan bersama.

Pada masa dahulu ada seorang jejaka yang selalu menghabiskan masanya diperpustakaan pada waktu lapang.

Dia amat suka membaca novel & buku cerita sehingga suatu hari dia telah terjumpa sebuah novel yang ada tertulis nama & alamat seorang gadis di salah satu muka suratnya. Tertulis disitu “Catrina…kesepian & perlukan sahabat”.
Tergerak hati jejaka untuk mengutus surat kepada si gadis. Setelah pulang ke
rumah, jejaka itu menulis surat untuk memberitahu niat ingin berkawan dengan
gadis itu. Beberapa hari kemudian si jejaka mendapat balasan daripada gadis
bahawa dia juga bersetuju untuk berkawan dengan si jejaka.

Hari betukar minggu dan minggu bertukar bulan. Persahabatan mula bertukar
kepada perasaan sayang. Namun begitu masing-masing masih belum bertemu. Si
jejaka ingin sekali bertemu si gadis dan begitu juga dengan si gadis.
Walaupun kedua-keduanya masih belum
melihat rupa masing-masing, tapi perasaan sayang tetap berbuku di hati.

Sehingga suatu hari, telah ditakdirkan si jejaka dipanggil oleh bala tentera untuk pergi ke
medan perang. Si jejaka amat susah hati kerana dia takut sekiranya dia tidak
akan mungkin bertemu dengan si gadis. Maka diutuskannya surat berbunyi
“kalau Tuhan panjangkan jodoh kita, dan kamu masih sayang padaku,kita
berjumpalah di stesen keretapi di bandar kamu pada hari perang diumumkan
tamat nanti. Aku akan memakai pakaian tenteraku dan membawa sekuntum mawar
berwarna merah. Aku akan mengenali kamu sekiranya kamu juga memegang bunga
mawar merah. Setelah itu izikanlah aku membawa mu makan malam dan bertemu
orang tuaku.”

Maka pergi lah jejaka ke medan perang setelah mengutuskan surat itu…

Beberapa bulan kemudian…

Pada hari pengumuman perang tamat, si jejaka pergi ke stesen
keretapi di bandar tempat si gadis tinggal sambil memegang
bunga di tangan. Dilihatnya seorang demi seorang gadis yang
lalu sekiranya dia turut memegang bunga.

Tiba-tiba.. si jejaka ternampak seorang gadis yang agak berisi dan duduk di
kerusi roda sambil melihat sekeliling. Kakinya kudung dan tangannya cacat
sebelah… sebelah lagi tangannya memegang sekuntum bunga mawar berwarna
merah… Si jejaka agak terkejut tetapi dia memberanikan diri menghampiri si
gadis.

“Catrina?” Gadis itu melihat ke arah si jejaka dan tersenyum. Si jejaka
terus menghulurkan bunga mawar kepada si gadis dan berkata “aku amat
merinduimu. Terimalah bunga ini dan pelawaan ku untuk makan malam. Orang
tuaku tidak sabar untuk bertemu
denganmu..” sambil kemudian mencium tangannya. Si gadis itu
terus bersuara..”aku tidak tahu apa yang terjadi. Tapi ada
seorang gadis cantik memberikan bunga ini kepadaku sebentar
tadi. Dia menyuruhku memberitahu kamu bahawa di sedang menunggu kamu di
restoran dekat stesen ini sekiranya kamu mempelawaku makan malam dan bertemu
orang tuamu…..”

TAMAT

Kesimpulanya daripada cerita ini; berapa ramaikah manusia yang sesuci hati jejaka ini? Dia melihat kepada hati
dan bukan kepada rupa.. dia telah mengotakan janji nya dan tetap berpegang
kepada perasaan sayang walaupun pada mulanya dia menjangkakan gadis cacat
itu adalah Catrina… Sesungguhnya semua manusia harus berfikir seperti
dia…

Adakah lagi insan seperti lelaki ini di dunia ini???? Menerima
seadanya….dgn hati yg tulus dan ikhlas……… fikir2kanlah….;):

Advertisements

June 23, 2010 - Posted by | Umum

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: